Nasional

Pemanasan Global Musnahkan 14 Persen Karang Dunia

BisnisExpo.com Jakarta – Penangkapan ikan dengan dinamit dan juga polusi — tetapi sebagian besar dari pemanasan global — memusnahkan 14 persen terumbu karang dunia dari 2009 hingga 2018, menyisakan kuburan karang yang memutih di mana ekosistem yang hidup pernah berkembang, menurut survei kesehatan karang terbesar yang pernah ada.

Yang paling terpukul adalah karang di Asia Selatan dan Pasifik, di sekitar Semenanjung Arab, dan di lepas pantai Australia, menurut laporan lebih dari 300 ilmuwan di Global Coral Reef Monitoring Network.

“Perubahan iklim adalah ancaman terbesar bagi terumbu karang dunia,” kata rekan penulis Paul Hardisty, CEO Institut Ilmu Kelautan Australia, dalam sebuah pernyataan, seperti dikutip dari Phys.org, Rabu (6/10/2021).

Lautan menyerap lebih dari 90 persen kelebihan panas dari emisi gas rumah kaca, melindungi permukaan tanah tetapi mengakibatkan gelombang panas laut yang besar dan bertahan lama yang membuat banyak spesies karang melewati batas kemampuan toleransi mereka.

Satu peristiwa yang disebut pemutihan pada tahun 1998 yang disebabkan oleh air yang memanas memusnahkan delapan persen dari semua karang.

Terumbu karang hanya menutupi sebagian kecil—0,2 persen—dari dasar laut, tetapi mereka adalah rumah bagi setidaknya seperempat dari semua hewan dan tumbuhan laut.

Selain menopang ekosistem laut, mereka juga menyediakan protein, pekerjaan, dan perlindungan dari badai dan erosi garis pantai bagi ratusan juta orang di seluruh dunia.

Nilai barang dan jasa dari terumbu karang adalah sekitar $2,7 triliun per tahun, termasuk $36 miliar dalam pariwisata, kata laporan itu.

Hilangnya karang dari 2009 hingga 2018 bervariasi menurut wilayah, mulai dari lima persen di Asia Timur hingga 95 persen di Pasifik tropis timur.

“Sejak 2009 kita telah kehilangan lebih banyak karang di seluruh dunia daripada semua karang hidup di Australia,” kata direktur eksekutif UNEP Inger Anderson.

“Kita bisa membalikkan kerugian, tapi kita harus bertindak sekarang.”

Panel penasehat ilmu iklim PBB, IPCC, memproyeksikan dengan “keyakinan tinggi” bahwa pemanasan global 1,5 derajat Celcius di atas tingkat pra-industri akan membuat 70 hingga 90 persen dari semua karang menghilang.

Saat dunia berada di 2 derajat Celcius, kurang dari satu persen karang global yang dapat bertahan.

Suhu rata-rata permukaan bumi telah meningkat sebesar 1,1 derajat Celcius di atas patokan itu.

Laporan berjudul “Status Terumbu Karang Dunia: 2020”, menemukan ada alasan untuk optimis namun dengan tetap berhati-hati.

“Beberapa terumbu menunjukkan kemampuan luar biasa untuk bangkit kembali, yang menawarkan harapan untuk pemulihan terumbu yang rusak di masa depan,” kata Hardisty.

“Segitiga Terumbu Karang” Asia Timur dan Tenggara—yang berisi hampir 30 persen terumbu karang dunia—dihantam lebih ringan oleh air yang memanas selama dekade terakhir, dan dalam beberapa kasus menunjukkan pemulihan.

Ketahanan ini dapat disebabkan oleh spesies yang unik di wilayah tersebut, yang berpotensi menawarkan strategi untuk meningkatkan pertumbuhan karang di tempat lain, kata para penulis.

Berdasarkan hampir dua juta titik data dari 12.000 situs yang mencakup 73 negara dan 40 tahun, laporan tersebut merupakan survei global keenam dan yang pertama sejak 2008.

Untuk mengukur perubahan dari waktu ke waktu, para peneliti membandingkan area yang ditutupi oleh karang keras hidup yang sehat dengan area yang diambil alih oleh alga, yang menjadi tanda kerusakan karang.

Laporan ini dilakukan dengan dukungan dari UNEP dan Inisiatif Terumbu Karang Internasional, kemitraan pemerintah dan organisasi penelitian yang berfokus pada pelestarian terumbu karang dan ekosistem terkait.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *