Pasar Saham

Bursa Saham Asia Bergerak Beragam, Investor Tunggu Kejelasan Arah

BisnisExpo.com – Bursa saham Asia bergerak beragam dalam perdagangan yang berlangsung secara moderat di hari Jumat (25/10/2019). Para investor mencari arah di tengah sepinya pemberitaan yang bisa menjadi sentiment pasar, khususnya dari front geopolitik.

Berbicara di Washington pada hari Kamis, Wakil Presiden Mike Pence menyatakan harapan untuk kesepakatan perdagangan fase-satu, dan mengatakan AS “akan terus bernegosiasi dengan itikad baik dengan China.” Pence menunjukkan bahwa China adalah “saingan strategis dan ekonomi,” Namun, dan secara tajam mengkritik tindakannya untuk mengekang hak-hak sipil di Hong Kong dan Cina daratan. Tidak ada perkembangan perdagangan utama lainnya.

Dari Inggris dikabarkan bahwa Perdana Menteri Boris Johnson mengatakan ia akan mencari pemilihan umum pada bulan Desember untuk memecahkan kebuntuan Brexit, tetapi tidak pasti apakah ia dapat memenangkan dukungan Parlemen untuk pemungutan suara.

Indek Nikkei Jepang, menyerah diawal perdagangan hari ini setelah Menteri Perdagangan Isshu Sugawara mengundurkan diri setelah hanya sebulan bekerja. Sugawara telah dipanggang di Parlemen baru-baru ini mengenai skandal belasungkawa atas uang yang diduga ditawarkan kepada pendukung pemilihan. Indek Hang Seng Hong Kong, turun 0,4%, dimana Indek Shanghai tergelincir 0,2% dan Indek Shenzhen Composite ditutup dengan naik sedikit. Indek Kospi Korea Selatan sendiri hampir datar.

Sejumlah saham menarik perhatian, diantaranya asalah saham SoftBank yang jatuh di perdagangan Tokyo, seperti halnya saham pemilik jaringan rantai toko FamilyMart, sedangkan Screen Holdings naik. Di Hong Kong, saham CSPC Pharmaceutical naik, bersama dengan CNOOC, sedangkan saham AAC dan Ping An Insurance menurun. LG Electronics jatuh di Korea Selatan sementara SK Hynix melonjak.

Para pialang telah bersiap untuk hasil yang lebih lemah musim pendapatan ini di tengah kekhawatiran tentang perang perdagangan mahal antara AS dan China, dan meningkatnya tanda-tanda perlambatan pertumbuhan ekonomi di seluruh dunia. Laporan pendapatan dalam beberapa minggu terakhir sebagian besar telah melebihi harapan sederhana analis Wall Street.

Sebelumnya di perdagangan bursa AS, Indek S&P 500 naik 5,77 poin, atau 0,2%, menjadi 3.010,29. Indeks sekarang mendekati posisi tertinggi sepanjang masa yang ditetapkan 26 Juli. Indek Dow Jones turun 28,42 poin, atau 0,1%, ke 26.805,53. Indek Nasdaq sangat terbebani dengan saham teknologi, namun bisa naik 66 poin, atau 0,8%, menjadi 8.185,80.

Minggu lalu melihat sebagian besar pasar saham utama didorong lebih tinggi dibantu oleh laporan pendapatan AS yang umumnya baik, berita geopolitik yang jinak, dan optimisme bahwa resesi global akan dihindari.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *