Keuangan

Selesaikan Perjanjian Perdagangan Fase 1, Dolar AS Menguat

BisnisExpo.com – Dolar AS menguat pada perdagangan di hari Jumat setelah pejabat perdagangan AS dan Cina hampir menyelesaikan bagian dari perjanjian perdagangan Fase 1. Meski pernyataan itu tidak memberikan rincian tentang bidang di mana kemajuan dibuat.

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh USTR – Kantor Perwakilan Dagang AS, setelah perundingan hari Jumat mengatakan, “Mereka membuat kemajuan dalam isu-isu spesifik dan kedua belah pihak hampir menyelesaikan beberapa bagian dari perjanjian. Diskusi akan berlangsung terus-menerus di tingkat wakil, dan kepala sekolah akan memiliki panggilan lain dalam waktu dekat. “

Indeks dolar AS naik 0,20% dalam perdagangan sore ke 97,826. Terhadap Euro, dolar 0,21% lebih tinggi menjadi $ 1,108 per Euro. Terhadap poundsterling, dolar naik 0,19% menjadi $ 1,283 per Poundsterling.

“Pada akhirnya, sebagian besar dorongan untuk nilai tukar mata uang asing tahun lalu ini berasal dari ketegangan perdagangan global, sehingga apa pun yang memengaruhi narasi itu secara positif atau negatif akan menjadi pendorong yang lebih besar daripada data sehari-hari di titik ini, ”kata Shahab Jalinoos, kepala global strategi valuta asing di Credit Suisse, mencatat bahwa acara besar berikutnya adalah pertemuan puncak APEC pada pertengahan November.

Dolar telah menguat pada hari sebelumnya terhadap pound, tetapi beberapa dari keuntungan itu dibalik setelah Uni Eropa menyetujui permintaan London untuk perpanjangan tenggat waktu Brexit tetapi tidak menetapkan tanggal keberangkatan baru, memberikan waktu parlemen yang dibagi kepada Inggris untuk memutuskan Perdana Menteri Boris Panggilan Johnson untuk pemilihan cepat.

Beberapa fokus akan bergeser minggu depan ke pertemuan kebijakan dua hari Federal Reserve AS. Bank sentral diperkirakan akan mengumumkan pemotongan suku bunga ketiga pada 30 Oktober tahun ini. Pasar uang sebagian besar telah dihargai dalam pengurangan seperempat poin persentase, menurut data Refinitiv.

“Saya pikir The Fed sebagian besar dihargai untuk memberikan pemotongan. Jika itu bukan dolar, akan menguntungkan, “kata Jalinoos,” kecuali sangat dovish dalam tidak memberikan potongan. Jika itu menghasilkan potongan dan sepertinya itu adalah akhir dari siklus pemotongan, itu juga akan menjadi dolar positif. ”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *