Pasar Saham

Harapan Kesepakatan Perdagangan Washington dan Beijing Ubah Pasar Saham Dunia

BisnisExpo.com Jakarta – Harapan atas kesepakatan perdagangan antara Washington dan Beijing mengubah pasar saham dunia dan aset berisiko lainnya lebih tinggi pada hari Jumat, meskipun gelombang protes global yang meningkat dari Hong Kong ke Chili meninggalkan beberapa luka mendalam.

Bursa utama Eropa mengikuti Asia dan Wall Street dengan berakhir lebih tinggi setelah penasihat ekonomi Gedung Putih Larry Kudlow mengatakan pada hari Kamis bahwa AS dan China semakin dekat dengan kesepakatan dan berbicara setiap hari. “Kami semakin dekat,” katanya dalam sebuah acara di Council on Foreign Relations di Washington. “Suasana musiknya cukup bagus, dan tidak selalu demikian dalam hal-hal ini.” Indeks dunia MSCI dan STOXX 600 Eropa keduanya bisa menghindari penurunan mingguan pertama mereka sejak awal Oktober, tetapi yang lain memiliki sedikit peluang.

Bursa saham negara berkembang turun 1,7% untuk minggu ini, sementara eskalasi kekerasan pro-demokrasi di Hong Kong membuat Hang Seng turun 4,7%, kinerja mingguan terburuk dalam empat bulan. Saham unggulan China mengakhiri hari turun 0,75% dan 2,4%, penurunan terbesar mereka sejak Agustus, sementara protes anti-pemerintah di Chili memberikan mata uang itu pekan terburuk sejak 2011 dengan terjun 7%.

Shane Oliver, kepala ekonom di AMP Capital di Sydney, menyamakan reaksi bullish pasar regional dengan berita perdagangan positif untuk berada dalam hubungan dengan pecandu alkohol, didorong oleh harapan kuat untuk pemulihan. “Pasar ingin percaya bahwa akan ada semacam resolusi untuk masalah ini, setidaknya semacam gencatan senjata abadi, meskipun pengalaman 18 bulan terakhir tidak memberikan banyak alasan untuk kenyamanan,” katanya. Namun, Oliver mengatakan ekonomi China dan AS yang lebih lemah serta pemilihan presiden AS tahun depan memberi tekanan pada kedua belah pihak untuk mencapai kesepakatan.

Mata uang, safe-haven yen melemah, dimana dolar naik 0,17% untuk membeli 108,57 yen. Euro hampir tidak berubah pada $ 1,1023 dan indeks dolar, yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam rival utama turun hanya 0,02% pada 98,143.

Imbal hasil AS yang lebih tinggi juga menggambarkan nada risiko di sesi Asia, dengan imbal hasil 10-tahun naik menjadi 1,848% dari penutupan AS 1,815% pada Kamis. Imbal hasil dua tahun yang sensitif terhadap kebijakan naik menjadi 1,6101% dari 1,593% pada hari Kamis setelah Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell mengatakan risiko ekonomi AS yang menghadapi kehancuran dramatis sangat kecil.

Sebuah jajak pendapat yang digelar oleh Reuters atas lebih dari 100 ekonom menunjukkan bahwa sementara kekhawatiran telah mereda selama resesi A.S., beberapa melihat rebound ekonomi, dan sebagian besar percaya gencatan senjata perdagangan tidak mungkin di tahun mendatang.

Biaya pinjaman pemerintah di Jerman dan Prancis juga naik tipis pada hari Jumat, tetapi ditetapkan untuk penurunan mingguan yang cukup besar, berbeda dengan negara-negara Eropa selatan yang telah berada di bawah tekanan jual besar lagi minggu ini. Imbal hasil Bund 10-tahun Jerman berada di -0,33% diskon lebih dari terendah satu minggu pada Kamis. Tapi turun 8 bps pada minggu ini, ditetapkan untuk penurunan mingguan terbesar sejak pertengahan Agustus. Imbal hasil obligasi 10-tahun Belanda turun 7 bps minggu ini, dan hasil Prancis lebih rendah 5 bps ,.

Data pada hari Kamis menunjukkan ekonomi Jerman tumbuh hanya 0,1% pada kuartal ketiga, dengan belanja konsumen membantu negara untuk menghindari kontraksi ringan dan resesi teknis dari dua perempat penyusutan ekonomi. Secara umum, ada keengganan risiko dalam beberapa hari terakhir dan pergeseran ke pasar obligasi inti dari pinggiran.

Sentimen global telah digerogoti dalam beberapa pekan terakhir oleh penilaian yang bertentangan tentang kemajuan dalam pembicaraan antara Amerika Serikat dan Cina yang bertujuan untuk mengakhiri perang dagang selama 16 bulan mereka. Kementerian perdagangan China mengatakan kedua negara mengadakan diskusi “mendalam” tentang perjanjian perdagangan tahap pertama, dan bahwa pembatalan tarif merupakan syarat penting untuk mencapai kesepakatan.

China juga telah mengakhiri larangan hampir lima tahun untuk impor daging unggas A.S., yang menurut Perwakilan Dagang AS akan menghasilkan lebih dari $ 1 miliar pengiriman tahunan ke China. Perkembangan itu mengikuti komentar dari para pejabat dari kedua negara minggu lalu bahwa mereka memiliki kesepakatan untuk menurunkan tarif, hanya untuk memiliki Presiden A.S. Donald Trump menyangkal bahwa kesepakatan seperti itu telah disepakati.

Indek S&P, naik hanya 0,08% menjadi 3.096,63, meskipun prospek suram dari pembuat peralatan jaringan Cisco Systems yang menggarisbawahi dampak ketidakpastian perdagangan.

Di pasar komoditas, harga minyak mentah AS naik kembali setelah meluncur pada perdagangan di hari Kamis karena meningkatnya persediaan minyak mentah AS. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS naik 0,44% ke $ 57,02 per barel. Harga minyak mentah Brent, naik 0,37% menjadi $ 62,51 per barel. Sementara pada perdagangan emas, harga beringsut turun dari kenaikan yang didorong oleh ketidakpastian perdagangan. Di bursa spot, emas diperdagangkan terakhir di $ 1,463.90 per troy ons turun 0,48%

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *